Breaking News

29 Februari 2016

Sudah Tau Asal Usul ‘Tahun Kabisat’ 29 Februari ?


السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
بسم الله و الحمد لله
اللهم صل و سلم على سيدنا محمد و على أله
 و صحبه أجمعين

Salam Sahabat Hanapi Bani.

Tahukah kalian apa itu Tahun Kabisat ? ya… Tahun Kabisat ini diketahui hanya akan terjadi empat tahun sekali. Adanya tahun kabisat diketahui sebagai penyeimbang. Tak hanya itu, Tahun Kabisat juga berfungsi sebagai pengadaan perbaikan jadwal waktu bumi melingkari matahari dalam satu putaran.

Apakah kalian tahu, sebenarnya waktu bumi yang diprediksi selama 365 hari tersebut tidaklah cocok. Karena sebenarnya bumi membutuhkan waktu sebanyak 365 lebih seperempat hari untuk bisa mengelilingi matahari.


Nama Kabisat sendiri diperkenalkan pada masa kekasiaran Romawi Julius Caesar. Hal ini diketahui berkat bantuan Sosiogenes yakni seorang astronom dari Alexandria. Saat Julian membuat perhitungan waktu selama setahun sebanyak 365,25 hari, disitulah astronom ini membuat penanggalan.

Adanya sisa angka dibelakang koma itu membuat pihaknya mempermudah hitungannya dengan membulatkan angka tersebut dengan 365 hari. Namun sayang, perhitungannya mulai eror dan bermasalah saat angka dibelakang koma yang dihilangkan tersebut mulai menumpuk.
Itulah mengapa penambahan angka tersebut dijumlahkan dan ditetapkan adanya penambahan satu hari dam kurun waktu empat tahun.Jika awalnya Februari harus dilalui dengan 29 hari maka di Tahun Kabisat bulan tersebut harus berlalu hingga 30 hari.
Namun, ada perubahan nama bulan di kalender ketika masa August Caesar naik tahta, bulan tersebut dinamakan August (Agustus). Hal itu membuat Caesar kembali melakukan perubahan dengan mengambil satu hari di bulan Februari sehingga membuat Agustus harus dilalui sebanyak 31 hari.
Alasan dari pengurangan satu hari tersebut karena Februari merupakan Desember zaman yang tidak lain adalah bulan akhir pergantian tahun. Karena itulah mengapa satu hari di bulan Februari harus diambil. Hal itu tidak lain untuk melengkapi 10 bulan yang telah ada sehingga jumlah hari dalam setahun dapat diperbaiki.
Dari hal tersebut, Paus Gregorius XIII mengeluarkan kriteria Tahun Kabisat dan menyimpulkan jika tahun kabisat adalah tahun yang habis dibagi 4. Namun hal ini tidak berlaku pada abad baru atau kelipatan 400. Meski begitu, perhitungan ini juga bisa saja meleset.

Demikian informasi mengenai "Sudah Tau Asal Usul ‘Tahun Kabisat’ 29 Februari  ? " yang dapat kami sampaikan pada postingan kali ini. Semoga bermanfaat.

Terimakasih atas kunjungannya, mohon doa' agar kami sekeluarga diberikan kesehatan dan blog ini terus berkembang serta berguna bagi semua orang.
Memberi manfa'at baik di dunia maupun di akhirat.

Untuk mendapatkan pemberitahuan langsung mengenai artikel terbaru di facebook dari website ini silakan klik suka pada halaman kami  HANAPI BANI 

atau gabung Group kami;

Youtube ;(Klik DISINI)
WA 1 ; (Klik DISINI)
WA 2 ; (Klik DISINI)
WA 3 ; (Klik DISINI)
WA 4 ; (Klik DISINI)

WA 5 ; (Klik DISINI)
WA 6 ; (Klik DISINI)
WA 7 ; (Klik DISINI)
WA 8 ; (Klik DISINI)
WA 9 ; (Klik DISINI)
WA 10 ; (Klik DISINI)
WA 11 ; (Klik DISINI)
WA 12 ; (Klik DISINI)
WA 13 ; (Klik DISINI)
WA 14 ; (Klik DISINI)
WA 15 ; (Klik DISINI)
Pengumuman WA ;(Klik DISINI)
Telegram ; (Klik DISINI)
Bip ; (Klik DISINI)
Halaman FB 
(Klik DISINI)

و صلى  الله على سيدنا محمد و على أله
 و صحبه و سلم أجمعين
ثم السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Protected by Copyscape 

Baca selengkapnya ...

25 Februari 2016

Tata Cara Shalat Gerhana

www.hanapibani.com

Bagaimana tata cara shalat gerhana?
Shalat gerhana dilakukan sebanyak dua raka’at dan ini berdasarkan kesepakatan para ulama. Namun, para ulama berselisih mengenai tata caranya.
Ada yang mengatakan bahwa shalat gerhana dilakukan sebagaimana shalat sunnah biasa, dengan dua raka’at dan setiap raka’at ada sekali ruku’, dua kali sujud. Ada juga yang berpendapat bahwa shalat gerhana dilakukan dengan dua raka’at dan setiap raka’at ada dua kali ruku’, dua kali sujud. Pendapat yang terakhir inilah yang lebih kuat sebagaimana yang dipilih oleh mayoritas ulama. (Lihat Shohih Fiqh Sunnah, 1: 435-437)
Hal ini berdasarkan hadits-hadits tegas yang telah kami sebutkan:
“Aisyah radhiyallahu ‘anha menuturkan bahwa pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah terjadi gerhana matahari. Beliau lalu mengutus seseorang untuk menyeru ‘ASH SHALATU JAMI’AH’ (mari kita lakukan shalat berjama’ah). Orang-orang lantas berkumpul. Nabi lalu maju dan bertakbir. Beliau melakukan empat kali ruku’ dan empat kali sujud dalam dua raka’at. (HR. Muslim no. 901)
“Aisyah menuturkan bahwa gerhana matahari pernah terjadi pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lantas beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bangkit dan mengimami manusia dan beliau memanjangkan berdiri. Kemuadian beliau ruku’ dan memperpanjang ruku’nya. Kemudian beliau berdiri lagi dan memperpanjang berdiri tersebut namun lebih singkat dari berdiri yang sebelumnya. Kemudian beliau ruku’ kembali dan memperpanjang ruku’ tersebut namun lebih singkat dari ruku’ yang sebelumnya. Kemudian beliau sujud dan memperpanjang sujud tersebut. Pada raka’at berikutnya beliau mengerjakannya seperti raka’at pertama. Lantas beliau beranjak (usai mengerjakan shalat tadi), sedangkan matahari telah nampak.” (HR. Bukhari, no. 1044)
Ringkasnya, tata cara shalat gerhana -sama seperti shalat biasa dan bacaannya pun sama-, urutannya sebagai berikut.
[1] Berniat di dalam hati.
[2] Takbiratul ihram yaitu bertakbir sebagaimana shalat biasa.
[3] Membaca do’a istiftah dan berta’awudz, kemudian membaca surat Al Fatihah dan membaca surat yang panjang (seperti surat Al Baqarah) sambil dijaherkan (dikeraskan suaranya, bukan lirih) sebagaimana terdapat dalam hadits Aisyah:
جَهَرَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – فِى صَلاَةِ الْخُسُوفِ بِقِرَاءَتِهِ
“Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam menjaherkan bacaannya ketika shalat gerhana.” (HR. Bukhari no. 1065 dan Muslim no. 901)
[4] Kemudian ruku’ sambil memanjangkannya.
[5] Kemudian bangkit dari ruku’ (i’tidal) sambil mengucapkan ’SAMI’ALLAHU LIMAN HAMIDAH, RABBANA WA LAKAL HAMD’
[6] Setelah i’tidal ini tidak langsung sujud, namun dilanjutkan dengan membaca surat Al Fatihah dan surat yang panjang. Berdiri yang kedua ini lebih singkat dari yang pertama.
[7] Kemudian ruku’ kembali (ruku’ kedua) yang panjangnya lebih pendek dari ruku’ sebelumnya.
[8] Kemudian bangkit dari ruku’ (i’tidal).
[9] Kemudian sujud yang panjangnya sebagaimana ruku’, lalu duduk di antara dua sujud kemudian sujud kembali.
[10] Kemudian bangkit dari sujud lalu mengerjakan raka’at kedua sebagaimana raka’at pertama hanya saja bacaan dan gerakan-gerakannya lebih singkat dari sebelumnya.
[11] Tasyahud.
[12] Salam.
[13] Setelah itu imam menyampaikan khutbah kepada para jama’ah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdo’a, beristighfar, sedekah, dan membebaskan budak. (Lihat Zaadul Ma’ad, Ibnul Qayyim, 349-356, Darul Fikr dan Shohih Fiqih Sunnah, 1: 438)
Semoga bermanfaat.
Baca selengkapnya ...

Translate

Artikel Terbaru

KMA No 284 tahun 2024 tentang Pedoman Pengelolaan Kehumasan pada Kementerian Agama

  السلام عليكم و رحمة الله و بركاته بسم الله و الحمد لله اللهم صل و سلم على سيدنا محمد و على أله  و صحبه أجمعين Salam Sahabat  Hanapi Bani ....

Powered by BeGeEm - Designed Template By HANAPI