Breaking News

Friday, June 30, 2017

*TABEL QODHO & FIDYAH PUASA RAMADHAN*

Bagi Anda yang pada bulan Ramadhan lalu berhalangan melaksanakan puasa, sehingga perlu mengqodho / membayar fidyah. Berikut tabel lebih jelasnya siapa saja orang yang wajib mengqodho / membayar fidyah ketika meninggalkan puasa Ramadhan dari 9 orang yang boleh meninggalkan puasa. Sehingga dapat dibayarkan di bulan - bulan sebelum masuki bulan Ramadhan tahun yang akan datang.
*1. Anak kecil*
Anak kecil jika sudah baligh maka ia tidak wajib mengqodho dan tidak wajib membayar fidyah atas puasa yang ditinggalkannya.
2. Orang Gila
a. Gila yang disengaja wajib meng-qodho’ saja dan tidak wajib mem-bayar fidyah.
b. Gila yang tidak disengaja tidak wajib mengqodho dan tidak wajib membayar fidyah
*3. Orang Sakit*
a. Sakit yang masih ada harapan sem-buh wajib mengqodho’ jika sembuh dan tidak wajib membayar fidyah.
b. Sakit yang menurut keterangan dokter sudah tidak ada harapan sembuh maka ia tidak wajib meng-qodho’ akan tetapi hanya wajib membayar fidyah setiap hari yang ia tinggalkan dengan 1 mud atu 6,7 ons diberikan kepada fakir miskin dengan makanan Seperti beras.
*4. Orang Tua*
Orang tua disamakan dengan orang sakit yang tidak diharapkan kesem-buhannya.
Karena orang tua tidak akan kembali muda. Maka baginya tidak wajib mengqodho’ dan hanya wajib membayar fidyah 1 mud atau 6,7 ons diberikan kepada fakir miskin.
*5. Orang Musafir*
Orang yang bepergian hanya wajib mengqodho saja dan tidak wajib mem-bayar fidyah.
*6. dan 7. Wanita Hamil dan Menyusui*
Wanita hamil dan menyusui ada tiga macam :
a. Wajib mengqodho’ saja jika dia khawatir akan dirinya sendiri
b. Wajib mengqodho’ saja jika dia khawatir akan dirinya sendiri sekaligus khawatir keadaan anak-nya
c. Wajib mengqodho’ dan membayar fidyah jika dia khawatir akan keselamatan bayinya dan tidak khawatir akan dirinya sendiri.
*8. Wanita Haid*
Wanita haid hanya wajib mengqodho dan tidak wajib membayar fidyah.
*9. Wanita Nifas*
Wanita Nifas hanya wajib mengqodho dan tidak wajib membayar fidyah.
Baca selengkapnya ...

Halal bi Halal mengundang seluruh Alumni MAN 2 Amuntai dari tahun 2000-2017

Foto alumni MAN 2 Amuntai.

Info Halal bi halal
... Kami Panitia Halal bi Halal mengundang seluruh Alumni dari tahun 2000-2017 untuk menghadiri acara Halal bi Halal pada Hari Rabu tanggal 5 Juli 2017 Pukul 08.00 s.d. selesai.
Dalam acara ini, para alumnus akan mendapatkan souvenir, snack+lunch dan doorprize serta yang paling penting para alumnus akan bertemu guru-guru yang sudah sangat dirindukan.
Untuk dapat berhadir pada acara ini, para alumnus tentu harus membeli tiket. Untuk pembelian tiket bisa di Pendopo MAN 2 HSU.
***Tiket Rp.50.000
***Untuk lebih jelas silahkan langsung datang ke MAN 2 AMUNTAI (HSU)
Baca selengkapnya ...

Mengambil Pelajaran dari Nama Fam Habaib

Hasil gambar untuk fam habaib

Kita dapat mengambil ibrah (pelajaran) dari nama-nama para leluhur Habaib. Ungkapkan singkat yang memiliki makna yang sangat dalam, mari kita renungkan bersama.
Alaikum bi “AL HADDAD“ (Jadilah pandai besi). Artinya orang yang selalu menempa diri agar menjadi lebih baik, menjauhkan diri dari maksiat, dan menghiasi diri dengan taat.
Alaikum bi “Al ATHTHOS“, Al Atas ( Orang yang bersin ). Bukan hanya fisik yang di tempa, namun kotoran-kotoran yang ada dalam diri kita yang berupa penyakit-penyakit hati, kita keluarkan dari tubuh kita.
Alaikum bi “AL FAQIH“ (Orang yang pandai dalam ilmu agama). Jikalau kita telah menguasai ilmu agama dan memahaminya dengan benar tentulah akan mudah bagi kita untuk mencapai ridho Allah.
Alaikum bi “BA‘ABUD“ (Ahli Ibadah). Tujuan dari Tafaqquh fid Din (Belajar agama) adalah untuk diamalkan, dengan bekal ilmu, kita dapat mengerjakan ibadah dengan benar dan sesuai yang diharapkan.
Alaikum bi “JAMALULLAIL“ (Keindahan malam). Belum sempurna ibadah seorang hamba bila belum mampu merasakan dan membiasakan untuk bangun diwaktu malam dan menghidupkannya dengan sholat tahajjud dan tafakkur.
Alaikum bi “AL IDRUS“ (Orang yang selalu belajar). Mu’min yang sejati adalah orang yang selalu belajar, bukan hanya belajar secara formal, namun juga mengambil Ibroh (pelajaran) dari segala sesuatu yang terjadi dalam kehidupan kita.
Alaikum bi “YAHYA“ ( Orang yang hidup). Jikalau semua hal tersebut sudah dapat kita kerjakan, maka kita akan menjadi orang yang benar-benar hidup.
Alaikum bi “SYIHAB“ (Obor). Seseorang yang telah menguasai ilmu agama, mampu mengamalkannya dan peka terhadap lingkungan sekitar tentu akan menjadi pelita bagi ummat, yang menerangi sekaligus menunjukkan jalan yang benar.
Alaikum bi “SAQQOF“ (Atap). Pemimpin bukan hanya sekedar orang yang mampu memberi pengajaran pada umat, namun juga siap mengayomi semua umat, memberi keteduhan dari panasnya terik matahari dan hujan. Pemimpin adalah orang yang bersedia berkorban demi kepentingan umum.
Baca selengkapnya ...

Thursday, June 29, 2017

Ingin Shilaturrahmi tapi Terkendala, Ini caranya.


Kita bersilaturrohim itu harus dilandasi niat yang kuat melaksanakan perintah Allah SWT dan sunnah Rasulullah SAW, kemudian untuk mempererat mahabbah antar sesama famili atau saudara. Jangan ada tujuan lain.
Selain itu, bersilaturrohim tidak sebatas atau tidak harus berziarah kepada sanak saudara dengan melakukan kunjungan ke rumahnya, tetapi bisa juga dilakukan meski hanya dengan salam bagi yang tidak mampu. Misalnya, ada diantara kita mau berkunjung ke rumah kerabat yang letaknya jauh, tetapi tidak mampu menjangkau ke sana, entah karena tak ada uang transport atau lainnya, maka bisa titip salam kepada saudara lainnya untuk disampaikan kepada kerabat kita itu.
Ada riwayat hadits yang menyatakan, “Birru arhaamakum walau bis salaam” Artinya, berbaiklah kepada sanak kerabatmu walaupun hanya dengan salam. Indahnya agama kita, meski hanya dengan salam dinilai bersilaturrohim, tapi bagi yang tidak mampu. Jadi, meski tidak mampu pun tetap dianjurkan untuk bersilaturrohim, menyambung tali persaudaraan. Begitu pentingnya bersilaturrohim.
Atau, kita sebetulnya mampu pergi berkunjung ke rumah sanak famili, namun sementara tidak memiliki kesempatan, maka tetap saja kita dianjurkan bersilaturrohim melalui komunikasi telepon, sudah dikatakan bersilaturrohim. Jadi, pengertian silaturrohim itu luas, tidak sebatas dilakukan melalui kunjungan ke rumah famili, dan sebagainya.
Lebih diutamakan, jika kita memiliki kelebihan rizki ketika bersilaturrohim dianjurkan memberikan sesuatu yang diperlukan saudara yang kita kunjungi. Terutama saudara-saudara kita yang fuqoro’ wal masakin, untuk membantu kebutuhan mereka.
Yang juga perlu kita perhatikan, ketika bersilaturrohim harus memahami betul waktu-waktu tepat berkunjung ke rumah saudara. Artinya, kita harus mengetahui kapan saudara yang akan kita kunjungi itu beristirahat, saat-saat sibuk mereka, atau saat mereka tidak mau diganggu dengan kedatangan siapapun. Jadi, jangan sampai niat baik kita bersilaturrohim terhapus karena ternyata kehadiran kita malah mengganggu saudara kita itu.
Baca selengkapnya ...

Undangan Reuni MAN 2 Amuntai Tahun 2000

Foto M Janawy Oei.

Assalamu'alaikum Wr. Wb

Dengan memohon Ridho Allah SWT, kami dari Alumni MAN 2 Amuntai Lulusan Tahun 2000, mengundang Pian-pian Paguruan Kami pada acara HAlal bihalal dan Reuni atau Temu Kangen seangkatan, yang Insya Allah akan dilaksanakan pada :


Hari    : Kamis
Tanggal    : 29 Juni 2017
Jam         : 09.30 wita sampai selesai
Tempat     : Grand Hotel Balqis Amuntai Kelurahan Kebun Sari Amuntai Tengah

Merupakan suatu kehormatan dan kebahagiaan bagi kami, apabila Bapak/Ibu berkenan hadir pada acara tersebut.

Wassalammu 'alaikum Wr. Wb

Hormat kami,
Panitia Pelaksana.

Foto M Janawy Oei.
Baca selengkapnya ...

Wednesday, June 28, 2017

Menggabung Puasa Syawal Dengan Puasa Qodlo’

Hasil gambar untuk menggabung puasa

Apakah boleh puasa syawal dibarengi dengan puasa qadla’. Mana yang lebih dulu dikerjakan, puasa syawal atau puasa qadla’nya. Bagaimana caranya? Tolong dijelaskan.

Najmi Hidayati
Kandangan-Kalsel
081524690xxx

Apabila kewajiban puasa qadla’ dilakukan pada hari-hari yang disunnahkan berpuasa seperti tujuh hari pada bulan syawal, hari Arafah, dan lainnya, maka sebaiknya sekaligus diniati sebagai puasa sunnah. Contoh: “Saya niat puasa wajib qadla’ Ramadlan serta niat puasa sunnah syawal.” Yang demikian ini menurut pendapat para ulama’, di samping hukum puasa qodlo’nya sah, juga mendapatkan pahala puasa sunnahnya. Jadi, sekali puasa dapat dua ibadah sekaligus. Lihat : Mukhtashor Tasyyid al-Bunyan hal : 226
Baca selengkapnya ...

MANFAAT SOWAN ATAU SILATURRAHIM PADA KYAI



Sowan adalah tradisi santri berkunjung kepada kyai dengan harapan mendapatkan petunjuk atas sebuah permasalahan yang diajukannya, atau mengharapkan do’a dari kyai atau sekedar bertatap muka silaturrahim saja. Seperti yang dianjurkan oleh Rasulullah saw bahwa bersilaturahim dapat menjadikan umur dan rezeki bertambah panjang. Sowan dapat dilakukan oleh santri secara individu atau bersama-sama. Biasanya seorang kyai akan menerima para tamu dengan lapang dada.
Bagi wali santri yang hendak menitipkan anaknya di Pesantren, sowan kepada kyai sangat penting. Karena dalam kesempatan ini ia akan memasrahkan anaknya untuk dididik di Pesantren oleh sang kyai. Begitu pula dengan calon santri, inilah kali pertama ia melihat wajah kyainya yang akan menjadi panutan sepanjang hidupnya.
Sowan tidak hanya dilakukan oleh santri yang masih belajar di pesantren. Banyak santri yang telah hidup bermasyarakat dan berkeluarga mengunjungi kyainya hanya sekedar ingin bersalaman semata agar hubungan tetap terjaga. Atau sengaja datang membawa permasalahan yang hendak ditanyakan kepada kyai tentang berbagai masalah yang dihadapinya.
Hal ini menjadikan bahwa hubungan kyai santri tidak pernah mengenal kata putus. Kyai tetap menjadi guru dan santri tetap menjadi murid. Dalam dunia pesantren istilah alumni hanya menunjuk pada batasan waktu formal belaka, dimana seorang santri pernah belajar di sebuah pesantren tertentu. Tidak termasuk di dalamnya hubungan guru-murid. Meskipun telah manjadi alumni pesantren A, seseorang akan tetap menjadi santri atau murid Kyai A. sebagaimana tidak dikenalnya bekas guru, maka tak ada juga istilah bekas santri.
Di beberapa daerah tradisi sowan memiliki momentumnya ketika idul fitri tiba. Biasanya, seorang kyai sengaja mempersiapkan diri menerima banyak tamu yang sowan kepadanya. Mereka yang sowan tidaklah sebatas para santri yang pernah berguru kepadanya, namun juga masyarakat, tetangga dan bahkan para pejabat tidak pernah berguru langsung kepadanya. Mereka datang dengan harapan mendapatkan berkah dari kealiman seorang kyai. Karena barang siapa  bergaul dengan penjual minyak wangi, pasti akan tertular semerbaknya bau wangi.
Pada bulan syawal seperti ini, sowan kepada kyai merupakan sesuatu yang utama bagi kalangan santri. Hampir sama pentingnya dengan mudik untuk berjumpa keuarga dan kedua orang tua. Pantas saja, karena kyai bagi santri adalah guru sekaligus berlaku sebagai orang tua. Oleh karena itu sering kali mereka yang kembali pulang dari perantauan menjadikan sowan kepada kyai sebagai alasan penting mudik di hari lebaran. Bagi santri yang telah jauh berkelana mengarungi kehidupan, kembali ke pesantren dan mencium tangan kyai merupakan ‘isi ulang energi’ recharger untuk menghadapi perjalanan hidup ke depan. Seolah setelah mencium tangan kyai dan bermuwajjahah dengannya semua permasalahan di depan pasti akan teratasi. Semua itu berlaku berkat do’a orang tua dan kyai.
Hal ini sesuai dengan apa yang dikatakan Imam Nawawi sebagaimana dinukil oleh Ibn Hajar al-Asqolani dalam kitab Fathul Bari:
قالَ الاِمَامْ النَّوَاوِيْ : تقبِيْلُ يَدِ الرَّجُلِ ِلزُهْدِهِ وَصَلاَحِهِ وَعِلْمِهِ اَوْ شرَفِهِ اَوْ نَحْوِ ذالِكَ مِنَ اْلاُمُوْرِ الدِّيْنِيَّةِ لاَ يُكْرَهُ بَل يُسْتَحَبُّ.

Imam Nawawi berkata : mencium tangan seseorang karena zuhudnya, kebaikannya, ilmunya, atau karena kedudukannya dalam agama adalah perbuatan yang tidak dimakruhkan, bahkan hal yang demikian itu disunahkan.
Demikianlah tradisi sowan ini berlangsung hingga sekarang. Para santri meyakini benar bahwa seorang kyai yang alim dan zuhud jauh lebih dekat kepada Allah swt dibandingkan manusia pada umumnya. Karena itulah para santri sangat mengharapkan do’a dari para kyai. Karena do’a itu nilainya lebih dari segudang harta. Inilah yang oleh orang awam banyak diistilahkan dengantabarrukan, mengharapkan berkah dari do’a kyai yang mustajab karena kezuhudannya, kewira’iannya dan ke’alimanya.
Dengan demikian, optimisme dalam menghadapi kehidupan dengan berbagai macam permasalahannya merupakan nilai posittif yang tersimpan di balik tradisi sowan. Sowan model inilah yang dianjurkan oleh Rasulullah saw.
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ
“Barangsiapa yang ingin dipanjangkan usianya dan dibanyakkan rezekinya, hendaklah ia menyambungkan tali persaudaraan (silaturrahim)” (HR. Bukhari dan Muslim).
عَنْ أَبِي أَيُّوبَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلًا قَالَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبِرْنِي بِعَمَلٍ يُدْخِلُنِي الْجَنَّةَ قَالَ مَا لَهُ مَا لَهُ وَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرَبٌ مَا لَهُ تَعْبُدُ اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا وَتُقِيمُ الصَّلَاةَ وَتُؤْتِي الزَّكَاةَ وَتَصِلُ الرَّحِمَ ” .رواه البخاري .
“Dari Abu Ayyub Al-Anshari ra. bahwa ada seseorang berkata kepada Nabi saw., “Beritahukanlah kepadaku tentang satu amalan yang memasukkan aku ke surga. Seseorang berkata, “Ada apa dia? Ada apa dia?” Rasulullah saw. Bersabda, “Apakah dia ada keperluan? Beribadahlah kamu kepada Allah jangan kamu menyekutukan-Nya dengan sesuatu apapun, tegakkan shalat, tunaikan zakat, dan bersilaturahimlah.” (Bukhari).

Artinya, hanya silaturrahim yang bernilai positiflah yang akan diganjar oleh Allah sebagaimana dijanjikan Rasulullah dalam kedua haditsnya. Bukan silaturrahim yang bernilai negatif yaitu silaturrahim yang melanggar aturan syariat Islam.
Baca selengkapnya ...

Tuesday, June 27, 2017

Syech Muhammad Arsyad Al-Banjari

Foto Kisah Para Datu dan Ulama Kalimantan.

Syech muhammad Arsyad Al-Banjari lahir di Desa Lok Gabang, Martapura, Kalimantan Selatan pada 15 Safar 1122 H, bertepatan dengan 19 Maret 1710 M. Dia merupakan putra tertua dari lima bersaudara, ayahnya bernama ‘Abd Allah dan ibunya bernama Siti Aminah. Muhammad Arsyad lahir di lingkungan keluarga yang terkenal taat beragama. Kondisi lingkungan yang baik ini mempunyai andil yang besar dalam membentuk kepribadian Muhammad Arsyad selanjutnya.
Ketika dia berumur sekitar tujuh tahun, Sultan Tahlil Allah (1700-1745 M), penguasa Kesultanan Banjar pada waktu itu, meminta kepada orang tua Arsyad agar bersedia menyerahkan anaknya untuk dididik dan dibesarkan di lingkungan istana sekaligus diadopsi sebagai anak angkatnya. Keinginan ini dilakukan, karena Sultan tertarik dengan kecerdasan dan ketrampilan Arsyad muda ketika mengadakan kunjungan kerja ke Desa Lok Gabang. Meskipun ‘Abd Allah dan Aminah, orang tua Arsyad, sebetulnya merasa keberatan untuk melepaskan anak tertuanya itu untuk diadopsi sultan, namun mereka tidak kuasa untuk menolak maksud baik Sultan. Merekapun menyerahkan anaknya kepada Sultan untuk tinggal bersama anak-anak dan cucu-cucu keluarga istana. Muhammad Arsyad tinggal di lingkungan istana Kesultanan Banjar ini selama sekitar 23 tahun, karena pada umur sekitar 30 tahun dia merantau untuk menuntut ilmu di Haramain; Mekkah dan Madinah. Ia belajar di Mekkah kurang lebih 30 tahun dan belajar di Madinah kurang lebih 5 tahun. Dia kembali lagi ke Banjar pada Ramadhan 1186 H/Desember 1772.
Sebelum berangkat untuk menuntut ilmu ke Mekkah dan Madinah, Muhammad Arsyad dikawinkan oleh Sultan dengan seorang wanita bernama Bajut yang ditinggalkannya dalam kondisi hamil. Istrinya ini melahirkan seorang bayi perempuan yang kemudian diberi nama Syarifah, ketika Muhammad Arsyad masih berada di perantauan, sibuk menggeluti pelajaran-pelajarannya. Ketika Syarifah sudah beranjak dewasa, dia (sebagai wali mujbir) mengawinkannya dengan sahabatnya sendiri, ‘Abd Al-Wahab Bugis, sedangkan Sultan (sebagai wali hakim) juga menikahkan dengan seseorang yang bernama Usman (permasalahan ini dibahas lebih lanjut dalam pemikiran Syekh Arsyad dalam Ilmu Falak).
Sekembalinya dari tanah suci, Syekh Arsyad aktif melakukan penyebaran agama Islam di wilayah Kalimantan Selatan melalui jalur pendidikan, dakwah, tulisan dan keluarga. Dalam jalur pendidikan, dia mendirikan pondok pesantren lengkap dengan sarana dan prasarananya, termasuk sistem pertanian untuk menopang kehidupan para santrinya. Dalam jalur dakwah, dia mengadakan pengajian-pengajian umum baik untuk kalangan kelas bawah maupun kalangan istana. Dalam tulisan, dia aktif menulis kitab-kitab yang bisa dibaca hingga sekarang.
Sedangkan dalam jalur keluarga, dia melakukan dakwah dengan mengawini para wanita-wanita terhormat untuk mempermudah penyebaran Islam di masyarakat, sehingga dalam catatan sejarah, ada sebelas orang isteri dalam kehidupannya. Dia mengawini para isterinya tidak bersamaan dan tidak lebih dari empat orang dalam hidupnya, tetapi apabila salah seorang isterinya meninggal, dia menikah lagi dan begitu seterusnya. Syekh Arsyad dapat berlaku bijaksana dan adil terhadap para isterinya, sehingga mereka hidup rukun dan damai. Isteri-isteri Syekh Arsyad tersebut adalah:
1. Bajut; melahirkan Syarifah dan Aisyah.
2. Bidur; melahirkan Kadi H. Abu Suud, Saidah, Abu Na’im, dan Khalifah H. Syahab Al-Din.
3. Lipur; melahirkan ‘Abd Al-Manan, H. Abu Najib, alim al-fadhil H. ‘Abd Allah, ‘Abd Al-Rahman, dan alim al-fadhil ‘Abd Al-Rahim.
4. Guwat (keturunan Cina; Go Hwat Nio); melahirkan Asiyah, Khalifah H. Hasanuddin, Khalifah H. Zain Al-Din, Rihanah, Hafsah, dan Mufti H. Jamal Al-Din. Dalam perkawinan ini, Syekh Arsyad berusaha menyebarkan Islam di kalangan Tionghoa, dia tidak merubah nama isterinya untuk menunjukkan bahwa Islam tidak akan merubah tradisi mereka, asal tidak bertentangan dengan ajaran pokok Islam.
5. Turiyah; melahirkan Nur’ain, Amah, dan Caya.
6. Ratu Aminah; melahirkan Mufti H. Ahmad, Safia, Safura, Maimun, Salehah, Muhammad, dan Maryamah.
7. Palung; melahirkan Salamah, Salman, dan Saliman.
8. Kadarmik.
9. Markidah.
10. Liyyuhi, dan
11. Dayi, keempat isteri yang terakhir ini tidak memberikan keturunan (Kadir, 1976).
Syekh Arsyad melakukan dakwah di Banjar selama kurang lebih 40 tahun. Menjelang ajalnya, dia menderita sakit lumpuh, darah tinggi, dan masuk angin dan akhirnya dia meninggal dalam usia 105 tahun (hitungan tahun Hijriyah) atau 102 tahun (hitungan tahun Masehi). Sebelum meninggal, dia sempat berwasiat agar jasadnya dikebumikan di Kalampayan apabila sungai dapat dilayari. Namun apabila tidak bisa, dia minta dikebumikan di Karang Tengah, tempat isteri pertamanya, Bajut dimakamkan. Ketika dia meninggal, air sedang surut, maka wasiat pertamanya yang dilaksanakan. Dia meninggal pada 6 Syawal 1227 H/13 Oktober 1812 M dan dimakamkan di Kalampayan, Astambul, Banjar, Kalimantan Selatan (sekitar 56 km dari Kota Madya Banjarmasin).
• Riwayat Pendidikan
Muhammad Arsyad hidup di tengah-tengah lingkungan keluarga yang taat beragama, dan di sinilah, untuk pertama kalinya dia memperoleh pendidikan dan teladan yang diberikan oleh kedua orang tuanya. Di usia yang sangat belia (sekitar umur tujuh tahun), dia telah fasih membaca al-Qur’an. Karenanya, etika Sultan Tahlil Allah, penguasa Kesultanan Banjar pada waktu itu, mengadakan kunjungan kerja ke Desa Lok Gabang, Sultan tertarik dengan kecerdasan dan keterampilan Arsyad muda (7 tahun) dan meminta kepada orang tuanya untuk dididik di lingkungan istana dan dijadikan sebagai anak angkat. Di sinilah Muhammad Arsyad memperoleh pendidikan yang lebih berkualitas dari para guru yang didatangkan Sultan ke istana (Azra, 1998 dan Dewan Redaksi Ensiklopedi Islam, 1994).
Ketika Muhammad Arsyad berusia sekitar 30 tahun, Sultan Tahlil Allah mengirimkan dia ke Mekkah untuk menuntut ilmu dengan biaya istana. Dia belajar di Mekkah kurang lebih selama 30 tahun. Dalam kurun waktu yang panjang tersebut, dia tidak hanya mendalami ilmu-ilmu agama, tetapi juga ilmu pengetahuan umum, seperti geografi, biologi, matematika, geometri dan astronomi. Kecintaan dan kehausannya terhadap ilmu, mendorong Arsyad untuk belajar lagi ke Madinah kurang lebih selama lima tahun kepada imam haramain, Syekh al-Islam Muhammad b. Sulaiman Al-Kurdi, seorang mufti Madinah dan Syekh Muhammad b. ‘Abd Al-Karîm Al-Sammani Al-Madani, seorang sufi besar. Azyumardi Azra (1998) menyebutkan kemungkinan, bahwa Syekh Arsyad juga belajar kepada Ibrahim Al-Ra’is Al-Zamzami, yang darinya dia mempelajari ilmu falak (astronomi), disiplin keilmuan yang nanti menjadikannya seorang ahli yang paling menonjol di antara para ulama Indonesia.
Ketika berada di Mekkah, Arsyad belajar bersama dengan tokoh-tokoh abad ke-18 lainnya; Syekh ‘Abd Al-Samad Al-Palimbani dari Palembang (Sumatera Selatan), ‘Abd Al-Wahab Bugis (Sadanring Daeng Bunga Wardiah) dari Ujung Pandang (Sulawesi Selatan), dan Syekh ‘Abd Al-Rahman Al-Masri Al-Batawi (Jakarta). Keempat serangkai ini adalah sama-sama murid seorang sufi besar, Syekh Muhammad b. Abd Al-Karîm Al-Sammani Al-Madani dari Madinah.
Pada mulanya, empat serangkai ini bermaksud untuk melanjutkan studinya ke Mesir, tetapi oleh gurunya, Syekh Muhammad b. Sulaiman Al-Kurdi, mereka disarankan untuk pulang ke kampung halaman masing-masing. Imam Haramain tersebut menilai bahwa bekal keilmuan mereka sudah memadai untuk membina umat di daerah-daerah tempat asal mereka, sehingga mereka tidak perlu lagi melanjutkan studi ke Mesir, lagi pula umat di kampung halaman masing-masing lebih membutuhkan pembinaan dari mereka (Dewan Redaksi Ensiklopedi Islam, 1994). Namun, menurut Azyumardi Azra (1998) mereka memutuskan tetap pergi ke Mesir, tetapi hanya untuk berkunjung, bukan untuk melanjutkan studinya. Indikasi ini ditunjukkan dengan pemberian gelar kepada salah seorang teman Syekh Arsyad, Syekh ‘Abd Al-Rahman dari Betawi dengan gelar al-Mashri/al-Misry pada namanya.
Karir Keilmuan dan Pemikiran Syekh Arsyad
• Bidang Fatwa
Ketika Syekh Arsyad berada di Mekkah, beberapa tahun sebelum kembali ke Indonesia, karena kedalaman ilmunya dalam bidang keagamaan, dia diberi kepercayaan oleh gurunya, Syekh Atha’ Allah, untuk mengajar dan memberikan fatwa di Masjid al-Haram, tentu saja dengan bimbingan para gurunya. Persoalan yang mengemuka di sana antara lain masalah kedaerahan Banjar yang sering dipantau oleh Syekh Arsyad melalui surat menyurat, yaitu apakah Sultan Banjar berhak menghukum orang laki-laki yang tidak melaksanakan shalat Jumat dengan denda membayar sejumlah uang kepada sultan Banjar. Permasalahan ini juga ditanyakan kepada gurunya, Syekh Muhammad b. Sulaiman Al-Kurdi, sehingga permasalahan ini dimasukkan ke dalam Kitab Fatawa karangannya (Steenbrink, 1984).
• Bidang Ilmu Falak:
1) Kasus Arah Kiblat
Dalam perjalanan pulang dari Tanah Suci ke Indonesia, Syekh Arsyad tidak langsung pulang ke Banjarmasin, dia singgah dulu bersama sahabatnya Syekh ‘Abd Al-Wahab Bugis beberapa bulan di rumah sahabatnya, Syekh ‘Abd Al-Rahman Al-Masri di Jakarta. Selama di Jakarta, Syekh Arsyad sempat membetulkan arah kiblat masjid-masjid yang menurut pelajaran ilmu falak yang telah dipelajari dan menurut keyakinannya tidak tepat. Masjid-masjid tersebut di antaranya adalah: Masjid Jembatan Lima, Masjid Luar Batang, dan Masjid Pekojan. Dalam mihrab Masjid Jembatan Lima yang telah dibetulkan arah kiblatnya tersebut terdapat prasasti Arab yang menunjukkan bahwa kiblat masjid ini telah diputar ke kanan sekitar 25 derajat oleh Al-Banjari (Muhammad Arsyad) pada tanggal 4 Safar 1186 H/7 Mei 1772 M (Dewan Redaksi Ensiklopedi Islam, 1994). Dalam masalah ini Syekh Arsyad berpendapat bahwa arah kiblat harus diperbaiki apabila arah tersebut terbukti tidak benar (Steenbrink, 1984).
2). Kasus Perkawinan
Ketika Syekh Arsyad masih berada di Mekkah, dia mendengar kabar bahwa anaknya yang bernama Syarifah dari isterinya, Bajut, sudah beranjak dewasa. Oleh karena itu dia mengawinkan anaknya tersebut dengan sahabatnya, ‘Abd Al-Wahab Bugis, dalam hal ini dia berperan sebagai wali mujbir yang mempunyai kuasa penuh untuk mengawinkan anaknya tanpa terlebih dahulu meminta ijin dari pihak anaknya.
Namun ketika Syekh Arsyad kembali ke Banjarmasin, ternyata Syarifah telah dikawinkan oleh Sultan dengan seseorang yang bernama Usman dan hubungan perkawinan ini telah melahirkan seorang anak, dalam hal ini sultan bertindak sebagai wali hakim, karena wali (ayah)nya dianggap uzur. Padahal dalam ketentuan fikih, kedua perkawinan ini dapat dianggap benar dan sah.
Untuk memutuskan permasalahan ini, Syekh Arsyad menetapkan dengan melihat masa terjadinya akad pernikahan; akad perkawinan yang lebih dahulu dilakukan, maka perkawinan tersebut yang dimenangkan. Berdasarkan keahliannya dalam bidang ilmu falak dan berdasarkan penelitiannya terhadap kedua perkawinan tersebut dengan mengaitkan perbedaan waktu antara Mekkah dan Martapura, maka dia mendapati bahwa akad perkawinan yang terjadi di Mekkah lebih dahulu beberapa saat dari pada perkawinan di Martapura. Berdasarkan penelitian ini, maka ikatan perkawinan antara Syarifah dan Usman dibatalkan, kemudian sahabatnya, Syekh ‘Abd Al-Wahab Bugis diresmikan sebagai suami Syarifah yang sah. Cerita ini dituturkan oleh Zafry Zamzam dalam Dr. Karel Steenbrink (1984).
• Bidang Pendidikan (Pesantren) dan Pertanian
Syekh Arsyad Al-Banjari datang ke Martapura (Ibu Kota Kesultanan Banjar) pada Ramadhan 1186 H/Desember 1772 M. Langkah pertama yang dilakukan di sana bukan menikmati kehidupan di istana Banjar, tetapi dia berusaha membina kader-kader ulama, terutama para keluarga dekatnya. Untuk mensukseskan rencana ini, dia meminta sebidang tanah kepada sultan Tahmid Allah (1187-1223 H/1778-1808 M), penguasa Kesultanan Banjar pada waktu itu untuk dijadikan sebagai tempat tinggal, tempat pendidikan dan Islamic center (pusat pengembangan Islam). Sultan mengabulkan permintaan mulia dari Syekh Arsyad dengan memberikan sebidang tanah kosong yang masih berupa hutan belukar di luar ibu kota Kesultanan Banjar (Azra, 1998).
Syekh Arsyad menyulap tanah tersebut menjadi sebuah perkampungan yang di dalamnya terdapat rumah-rumah, tempat pengajian, perpustakaan dan asrama para santri. Semenjak itu, kampung yang baru dibuka tersebut didatangi oleh para santri yang datang dari berbagai pelosok daerah. Kampung baru ini berikutnya dikenal dengan kampung “Dalam Pagar”. Model pendidikan yang mengintegrasikan sarana dan prasana belajar dalam satu tempat yang mirip dengan model pesantren. Gagasan Syekh Arsyad ini merupakan model baru yang belum ada sebelumnya dalam sejarah Islam di Kalimantan Selatan. Selain itu di Dalam Pagar, Syekh Arsyad juga membangun sistem irigasi untuk mengairi lahan pertanian, sehingga untuk mengenang gagasannya ini, di dalam kampung Dalam Pagar ada daerah yang disebut dengan Sungai Tuan (Steenbrink, 1984).
Pesantren yang dibangun di daerah pelosok, di luar kota Martapura ini bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi proses belajar mengajar para santri; tenang, damai, akrab dan belum terkontaminasi dengan budaya-budaya perkotaan. Pesantren yang dibangun di daerah pelosok, selain berfungsi sebagai pusat keagamaan juga pusat pertanian, karena di sana Syekh Arsyad bersama dengan beberapa guru dan murid mengolah tanah di lingkungan itu menjadi sawah yang produktif dan kebun-kebun sayuran (Azra, 1998).
• Bidang Dakwah
Selain menciptakan sistem pendidikan model pesantren, Syekh Arsyad juga aktif dan gigih dalam melakukan aktifitas dakwah agama kepada masyarakat umum. Dalam aktifitas berdakwah ini, dia terjun langsung ke tengah-tengah masyarakat, baik masyarakat kota maupun masyarakat di kampung-kampung pelosok dan terpencil, baik kepada para keluarga sultan maupun kepada rakyat biasa. Dakwah yang dilakukan secara langsung kepada masyarakat ini disambut dengan sangat positif oleh masyarakat, sehingga masyarakat selalu berduyun-duyun menghadiri tempat-tempat dimana ada pengajian dan dakwah yang diselenggarakan oleh Syekh Arsyad untuk meramaikannya.
Kegiatan dakwah dan pengajian yang dilakukan Syekh Arsyad ini mempunyai arti penting bagi penyebaran Islam di Kalimantan Selatan. Kegiatan tersebut ikut membentuk perilaku religius masyarakat banyak. Orang-orang yang datang ke pengajian tersebut, setelah kembali ke kampungnya masing-masing menularkannya dengan memberikan pengajian kepada orang-orang awam di kampung mereka. Serentak suatu kampung mempunyai seorang tokoh yang memberikan pelajaran agama dan membuat para warga sekitarnya bergairah untuk megikutinya, karena dalam benak masyarakat telah timbul kesadaran untuk selalu menambah pengetahuan agama mereka (Daud, 1997: 521).
• Bidang Tasawuf
Ketika belajar di Haramain, Syekh Arsyad tidak hanya mempunyai guru yang ahli dalam bidang fikih, tetapi dia juga belajar kepada guru yang ahli dalam bidang tasawuf, yaitu Syekh Muhammad b. Abd Al-Karîm Al-Sammani Al-Madani. Syekh Al-Sammani adalah seorang sufi besar yang sebelumnya masuk dalam tarekat Naqsabandiyah dan tarekat Qadiriyah, namun kemudian dia mendirikan tarekat sendiri yang diberi nama tarekat Sammaniyah. Tarekat Sammaniyah merupakan gabungan antara tarekat Naqsabandiyah dan tarekat Qadiriyah yang ditambahi dengan qasyidah dan bacaan lain karangannya sendiri (Bruinessen, 1999). Dengan keikutsertaannya dalam tarekat ini, Azumardi Azra dan Oman Fathurrahman (2002) beranggapan bahwa Syekh Arsyad adalah orang yang paling bertanggung jawab atas tersebar dan berkembangnya tarekat Sammaniyah ini di Kalimantan.
• Bidang Kenegaraan
1) Pemberlakuan Syarî‘at Islam
Pemberlakuan Syariat Islam kepada seluruh masyarakat dan kesultanan perlu adanya kekuatan hukum yang bisa memaksakannya. Oleh karena itu, atas saran dan usulan Syekh Arsyad, dalam pemerintahan Kesultanan Banjar di berlakukan hukum Islam. Hukum Islam yang diterapkan di Kesultanan Banjar tidak hanya masalah-masalah yang berkenaan dengan hukum perdata, tetapi juga menerima masalah-masalah yang berkenaan dengan hukum pidana Islam; misalnya hukuman mati bagi pembunuh, hukuman potong tangan bagi pencuri, hukuman dera bagi orang yang berzina, dan hukuman mati bagi orang Islam yang keluar dari Islam (murtad) (Dewan Redaksi Ensiklopedi Islam, 1994).
2) Pembentukan Mahkamah Syari’ah dan Jabatan Mufti
Guna mengefektifkan pelaksanaan hukum Islam di Kesultanan Banjar dan di masyarakat, maka diperlukan adanya lembaga yang khusus mengurusi dan menampung permasalahan pemberlakuan hukum Islam tersebut. Oleh karena itu Syekh Arsyad mengajukan saran untuk dibentuk Mahkamah Syari’ah, semacam pengadilan tingkat banding untuk model sekarang, setelah sebelumnya melakukan pembenahan-pembenahan di pengadilan agama dan mungkin juga di pengadilan umum (pengadilan tingkat pertama) (Steenbrink, 1984: 94).
Mahkamah Syari’ah yang diusulkan Syekh Arsyad tersebut merupakan tempat kedudukan mufti. Mufti bertanggung jawab untuk memberlakukan hukum Islam di masyarakat dan Kesultanan Banjar dan bertugas menerima pengaduan-pengaduan dari hakim di tingkat pertama terhadap suatu kasus perkara. Mufti pertama yang diangkat oleh Sultan adalah Syekh Muhammad As’ad, cucu Syekh Arsyad; dan kadi pertama adalah Abu Zu’ud, putranya. Keduanya merupakan sebagian ulama yang dihasilkan dari model pendidikan pesantren yang didirikan dan dikembangkannya. Selama mereka memangku jabatan ini, Syekh Arsyad merupakan penasehat utama di bidang ini. Dan pada masa pemerintahan Sultan Tahmid Allah (1778-1808 M), Syekh Arsyad diangkat sebagai mustasyar Kerajaan (Mufti Besar Negara Kalimantan) untuk mendampingi sultan dalam menjalankan pemerintahan sehari-hari (Dewan Redaksi Ensiklopedi Islam, 1994).
• Bidang Fiqih
1). Shalat Berjamaah
Para imam mazhab melihat masalah shalat berjamaah dari sisi formalitasnya saja; syarat sah, syarat wajib dan hukum formalnya; wajib, fardhu, fardhu kifayah, sunnah muakkad dan lain sebagainya, tetapi mereka jarang yang memfokuskan pada maqâsid al-syari‘ah dalam penetapan hukumnya. Dalam masalah shalat berjamaah Syekh Arsyad menekankan akan pentingnya syiar Islam di dalamnya. Syekh Arsyad menentukan ukuran syiar Islam dengan perbandingan wilayah. Menurut Syekh Arsyad jika suatu dusun yang kecil berpenduduk 30 orang laki-laki, maka wajar mereka mendirikan shalat jamaah di satu tempat. Akan tetapi apabila mereka mendiami suatu wilayah yang luas, maka tidak cukup mendirikan shalat jamaah di satu tempat. Bahkan kalau suatu penduduk kampung bersepakat untuk melaksanakan shalat berjamaah di rumah masing-masing atau di tempat yang tertutup, maka tindakan ini, menurut Syekh Arsyad belum menggugurkan hukum shalat berjamaah yang fardhu kifayah.
2) Zakat
Pendapat lebih maju yang dikemukakan oleh Syekh Arsyad dalam masalah zakat ini adalah pada sisi pendayagunaan zakat. Dia berpendapat bahwa pendistribusian zakat harus lebih diorientasikan kepada pembebasan kemiskinan yang melanda masyarakat, sehingga mustahiq zakat yang utama adalah fakir miskin. Tidak sepantasnya zakat digunakan untuk hal-hal yang bersifat konsumtif (habis seketika), tetapi harus dimanfaatkan kepada hal-hal yang bersifat produkif, sehingga mustahiq zakat bisa memanfaatkan secara berkesinambungan. Pemanfaatan zakat secara konsumtif ini tidak bisa mengangkat harkat dan martabat orang-orang fakir miskin dan tidak bisa menghapus kemiskinan yang menjadi tujuan pendistribusian zakat.
Pendistribusian zakat kepada orang-orang fakir dan miskin yang bersifat produktif ini, menurut Syekh Arsyad harus diatur dan mendapat persetujuan sultan (imam) agar distribusinya dapat terkoordinir dengan baik. Dalam rangka menciptakan efektifitas pendistribusian zakat agar tidak tumpang tindih, maka Syekh Arsyad mengajukan struktur amil zakat dan tugasnya masing-masing, mereka adalah:
01. Sâ’i; orang yang diangkat sultan atau wakilnya untuk memungut harta zakat. Syarat menjadi sa’i adalah ahli dalam bidang tersebut, muslim, berakal, baligh, merdeka, jujur dan mendengar lagi melihat.
02. Kâtib; orang yang bertugas mencatat harta zakat yang diterima dari para muzakki.
03. Qâsim; orang yang bertugas membagi-bagikan harta zakat.
04. Hâsyir; orang yang bertugas mengumpulkan para muzakki.
05. آrif ; orang yang mengenal kondisi para mustahiq zakat.
06. Hâsib; orang yang bertugas menghitung harta zakat.
07. Jundiy; pihak keamanan yang bertugas mengamankan harta zakat.
08. Hâfidz; orang yang bertugas memelihara dan menjaga harta zakat.
09. Jâbi’; orang yang bertugas menyuruh orang untuk mengeluarkan zakat.
10. Dan lain-lain sesuai dengan kebutuhan setempat (al-Banjari, t.th).
3) Penguburan Mayat
Dalam penguburan mayat, Syekh Arsyad sependapat dengan Syekh Abu Zakaria Al-Anshari bahwa ukuran minimal kuburan mayat adalah apabila dapat mencegah keluarnya bau busuk dan dapat mencegah dari gangguan binatang buas. Namun dalam hal ini, Syekh Arsyad lebih menekankan perlu adanya penggalian tanah untuk kuburan tersebut, sehingga dia tidak membenarkan apabila mayat hanya diletakkan di atas tanah kemudian ditimbun tanah, meskipun hal itu sudah menghindarkan dari bau busuk dan dari gangguan binatang buas. Dan mayat tidak boleh dikuburkan pada tempat yang biasanya menjadi sasaran binatang buas.
Demi lebih menjamin keamanan dari gangguan binatang buas atau dari penyebaran bau busuk, maka Syekh Arsyad mewajibkan memasukkan mayat dalam tabala keranda (peti mati), meskipun di kalangan ulama mazhab ada perbedaan pendapat dalam masalah ini; Ulama Hanafi membolehkan, ulama Maliki melarang, Ulama Syafi’i memakruhkan dan ulama Hambali mensunahkan. Pendapat Syekh Arsyad ini kemungkinan besar dipengaruhi oleh kondisi geografis daerah Banjar yang berupa rawa-rawa dan masih banyaknya binatang buas. Dalam masalah ini, sebenarnya dia sependapat dengan ulama Syafi’i, yaitu memakruhkan apabila penggunaan peti mati tidak diperlukan, namun di sisi lain, dia mewajibkan ketika kondisi menutut penggunaannya.
Kedalaman kuburan yang ideal yang tidak bisa menebarkan bau busuk dan menghindarkan dari gangguan binatang buas, menurut Syekh Arsyad adalah “setumbang berdiri dan setengah hasta dengan perdirian dan hasta yang pertengahan”. Dengan kedalaman kuburan yang memenuhi syarat adalah setinggi ukuran manusia normal ditambah satu hasta atau kurang lebih dua meter.
Dalam masalah penguburan mayat, Syekh Arsyad juga memperbolehkan menempatkan dua mayat dalam satu lobang, tanpa mengurangi penghormatan dan penghargaan terhadap mayat, dengan syarat tidak bercampur antara mayat laki-laki dan perempuan. Dan mayat yang baru meninggal diperbolehkan dikubur di atas mayat lama dengan syarat mayat lama tersebut sudah benar-benar hancur, tanpa mengurangi penghormatan dan penghargaan terhadap mayat yang lama (Al-Banjari, t.th).
Karya-Karya Syekh Arsyad Al-Banjari
Guna mendukung dan memperkuat penyebaran dan pendidikan Islam di nusantara, khususnya di Kalimantan Selatan, Syekh Arsyad aktif menuangkan pemikiran-pemikirannya dalam kitab-kitab yang bisa dibaca oleh para generasi berikutnya. Karya terbesar Syekh Arsyad adalah kitab Sabîl al-Muhtadîn (Jalan Orang-Orang yang Mendapatkan Petunjuk). Kitab yang ditulis dengan menggunakan bahasa Melayu tulisan Arab ini merupakan kitab fikih Mazhab Syafi’i. Kitab ini merupakan kitab yang dipesan oleh Sultan Tahmid Allah, ditulis mulai tahun 1193 H/1779 M hingga 1195 H/1781 M, terdiri dari dua jilid yang masing-masing berisi 500 halaman (Burhanuddin, 2002; Pijper, 1987).
Kitab-kitab fikih lainnya adalah Luqthah al-Ajlân, Kitâb al-Nikâh (Buku Nikah), Kitâb al-Farâidl (Buku Pembagian Harta Warisan) dan Hâsiyah Fath al-Jawâd (Komentar terhadap Buku Pembukaan Kemurahan Hati). Kitab-kitabnya dalam bidang tauhid, di antaranya: Ushûl al-Dîn (Dasar-Dasar Agama), Tuhfah al-Râghibîn fî Bayân Haqîqah Imâm al-Mu’minîn wa Mâ Yufsiduh min Riddah al-Murtaddîn (Hadiah Bagi Para Pencinta dalam Menjelaskan Hakikat Imam Para Mukmin dan Apa yang Merusaknya; Kemurtadan Orang-Orang Murtad), Qaul al-Mukhtashar fî ‘Alâmah al-Mahd al-Muntadzar (Pembicaraan Singkat tentang Tanda Imam Mahdi yang Ditunggu), dan Tarjamah Fath al-Rahmân (Terjemahan Buku Fath al-Rahmân). Sedangkan kitabnya dalam bidang tasawuf adalah Kanz al-Ma’rifah (Gudang Pengetahuan). Di samping itu, dia juga menulis Mushaf al-Qur’an dengan tulisan tangan Syekh Arsyad dalam ukuran besar yang hingga sekarang masih dipajang di dekat makamnya.
Baca selengkapnya ...

Adab Bertamu untuk Silaturrahim

9

Kita kaum muslimin adalah kaum beradab, bukan kaum barbar, bukan masyarakat tak beraturan. Agama kita mengatur dengan cukup rinci tata-cara bertamu. Aturan itu di antaranya tercantum dalam Al-Quran sebagaimana terukir indah dalam firman-Nya:
وَلَيْسَ الْبِرُّ بِأَنْ تَأْتُوا الْبُيُوتَ مِنْ ظُهُورِهَا وَلَكِنَّ الْبِرَّ مَنِ اتَّقَى وَأْتُوا الْبُيُوتَ مِنْ أَبْوَابِهَا
Artinya: Bukanlah kebajikan itu mendatangi rumah dari arah belakang, tetapi kebajikan adalah orang bertakwa. Datangilah (masukilah) rumah dari pintu-pintunya.
Seorang muslim tidak boleh bersikap urakan, tidak sopan. Bila bertamu ke rumah orang, ia harus melewati pintu, bukan melompat dari jendela. Dia tidak boleh mengintai-intai ke dalam rumah. Dia juga tidak boleh nyelonong begitu saja, masuk ke dalam. Dia harus mengucap salam terlebih dulu, sebagaimana diperintahkan Allah dalam firman-Nya:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بُيُوتِكُمْ حَتَّى تَسْتَأْنِسُوا وَتُسَلِّمُوا عَلَى أَهْلِهَا ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ
Artinya: Wahai orang-orang beriman, janganlah masuk ke rumah-rumah yang bukan rumah kalian sampai kalian meminta izin dan mengucap salam pada penghuninya. Itulah yang lebih baik bagi kalian supaya kalian menjadi ingat. (An-Nur: 27)
Ayat ini turun berkenaan dengan pertanyaan seorang wanita dari kaum Anshar kepada Nabi Muhammad SAW. Begini pertanyaannya, “Ya Rasulallah, saya berada dalam rumah dalam kondisi di mana saya tidak suka ada seorang pun melihatnya. Tidak bapak, tidak pula anak. Lalu masuklah ayah saya (ke dalam rumah), dan begitulah selalu keluarga saya masuk ke dalam rumah saya sementara saya dalam kondisi seperti itu. Wahai Rasul, apa yang harus saya perbuat?”
Dengan demikian, larangan untuk nyelonong langsung masuk ke dalam rumah tanpa minta izin dan mengucap salam terlebih dulu dalam ayat tersebut terkait dengan keadaan orang-orang yang berada di dalamnya, yakni untuk menghormati privasi mereka. Siapa tahu, ada di antara mereka yang sedang berpakaian minim atau sedang melakukan sesuatu yang mereka tidak mau dilihat orang lain.
Jadi, sekali lagi, sebelum masuk rumah, mintalah izin terlebih dulu. Ketuklah pintunya atau lakukan hal-hal lain untuk memberi tahu tentang kedatangan anda seperti memencet bel bila ada.
Suatu kali Abu Ayyub Al-Anshari RA bercerita. Dia dan sahabat-sahabat lain pernah bertanya kepada Rasulullah SAW, “Ya Rasulallah, soal salam kami sudah tahu. Terus, apakah itu minta izin?”
Beliau menjawab, “Seorang lelaki berbicara dengan mengucap tasbih, takbir, tahmid (Alhamdulillah), berdehem atau memberi tahu penghuni rumah.”
Diceritakan, suatu kali Ali bin Ashim Al-Wasithi melancong ke Bashrah. Di sana dia mendatangi rumah Syu’bah RA. Dia mengetuk pintu rumahnya. Orang di dalam rumah itu bertanya, “Siapa?”
Ana (saya),” jawab Ali.
“Aku tidak punya kawan yang benama Ana,” terdengar suara dari dalam.
Lantas si empunya rumah keluar dan memberi nasihat melalui cerita. Dia menyitir cerita Jabir bin Abdullah RA ketika bertandang ke rumah Rasulullah SAW dan mengetuk pintu. Rasulullah SAW bertanya dari dalam, “Siapa?” Jabir menjawab, “Ana (saya).” Beliau bersabda, “Ana, ana,” seolah-olah beliau tidak menyukainya.
Alhasil, mengetuk pintu dibolehkan. Ketika penghuni rumah bertanya, jawablah dengan menyebut nama anda. Setelah itu, kalau penghuni rumah keluar atau membuka pintu, ucapkanlah salam.  Jadi salam dan minta izin untuk masuk adalah dua hal yang berbeda.
Boleh pula dipahami bahwa minta izin dan mengucapkan salam itu satu. Artinya, begitu anda sampai di depan pintu rumah, anda boleh langsung mengucap salam. Bila tidak ada respon dari dalam, ucapkan salam lagi. Kalau masih belum juga ada respon, ucapkan sekali lagi. Kalau tuan rumah tidak menjawab dan tidak pula membuka pintu, pulanglah. Begitulah tuntunan Al-Quran dalam firman-Nya:
فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا فِيهَا أَحَدًا فَلَا تَدْخُلُوهَا حَتَّى يُؤْذَنَ لَكُمْ وَإِنْ قِيلَ لَكُمُ ارْجِعُوا فَارْجِعُوا هُوَ أَزْكَى لَكُمْ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ
Artinya:  Jika kalian tidak menemukan seorang pun didalamnya, janganlah kalian memasukinya sebelum kalian diberi iizin. Bila dikatakan pada kalian Pulanglah, maka pulanglah, karena itu lebih membersihkan (hati) kalian. Allah mengetahui apa yang kalian perbuat. (An-Nur: 28)
Tiga kali adalah batas maksimal mengucap salam.  Dalam hadits yang cukup panjang disebutkan bahwa Umar RA mencela Ubay bin Ka’ab RA. “Mengapa kamu tidak datang ke rumah kami?” katanya.
Ubay menjawab, “Aku sudah datang ke rumahmu, lalu aku mengucap salam. Hingga tiga kali mengucap salam, tidak pula aku disahuti, maka aku pulang karena Rasulullah SAW telah bersabda, Jika seorang dari kalian telah meminta izin (masuk), tapi tidak juga diizini, maka hendaklah dia pulang.
Mengapa dibatasi tiga kali? Tiga kali itu sudah cukup banyak. Kalau anda sudah mengucap salam tiga kali dan tidak ada jawaban, berarti penghuni rumah sedang tidak berada di rumah atau tidak berkenan menerima kedatangan anda…..(*)
Baca selengkapnya ...
Powered by BeGeEm - Designed Template By HANAPI