Breaking News

22 June 2017

((HIKMAH KE 209 DARI ALHIKAM OLEH KH. MUHAMMAD BAKHIET AM 17-11-2015))



Hasil gambar untuk guru bakhiet



"ما فاتَ مِن عُمركَ لا عوض له وما حصلَ لك منه لا قيمةَ له"
"Sesuatu yg luput, yg hilang dr umur kau, tidak ada lagi gantian bagi nya dan sesuatu yg telah hasil bagi kau dr pada umur itu maka tiada bernilai baginya"

Hasil gambar untuk guru bakhiet

°Ada 2 perkara yg dijelaskan dlm hikmah ini
(1)sesuatu yg hilang dr umur kau tidak bisa diganti
(2)sesuatu yg telah hasil bagi kau dr umur itu maka tiada ternilai
°Sesuatu yg luput, hilang dr umur kau pd selain taat kpd tuhan, pd perkara yg tidak ada pahala. Tidak ada gantian baginya, kada kawa ditapal, ditutupi. Umur tu sudah hilang dalam perbuatan yg sia2 apalagi maksiat kpd Allah
°Karena umur yg telah hilang tidak akan kembali lagi selama2nya. Jadi umur kita ini tiap hari selalu berkurang. Sambatannya babanyak hakikatnya bakurang. Yg telah lalu itu kada kawa lagi diperdapati. Andai kata itu sia2 apalagi bamaksiat, itu kd bisa diganti lagi.
°Berkata Junaid Albaghdadi waktu itu apabila sudah hilang kada kawa diperdapati lagi dan tidak ada sesuatu yg lebih mulia dr pd waktu, ia waktu ia umur ia kesempatan
°Tersebut didalam hadis tidaklah datang atas hamba saat dimana ia tidak berzikir pada saat itu, melainkan akan ada penyesalan pd hari kiamat, dalam dunia ne umur kita sesaat demi sesaat yg disitu kita lupa kpd Allah, diakhirat akan kita sesali.
°Hisab diumpamakan diserahkan catatan kita. misal umur 60 tahun, disitu ada 60 buku, tiap 1buku 1tahun, 1buku ada 360 lembar, nah itu dibuka satu persatu dihadapan Allah, kita buka tgl ini tahun ini alhamdulillah bagus, nuntut ilmu, sagala macam, buka halaman 2 tgl 2 muharram kosong, guring saharian, nah tu kita.menyesal tu, jaka nya semalam diisi lawan zikir kah salawat kah, balik lagi halaman sebelahnya merah, maksiat, makin menyesal lagi, Allah meminta pertanggung jawaban kepada kita atas umur kita, ada saat, ada waktu didunia yg kita tidak berzikir kepada Allah kita menyesal.
°Berkata Hasan Bashry aku berjumpa dg org2 yg mana mereka itu sangat menjaga nafas dan waktu mereka, yg sangat sayang dg nafas nya lebih sayang dibanding kalian sayang dg duit kalian.
°Kita ne bisi duit, duit ne kada akan kita keluarkan kecuali ada manfaat yg kembali pd kita baik dunia atau akhirat. Kaya nukar kain, makanan atau sedekah, itu manfaat.
Mau lah kita membuang duit tengah jalan, kada mau, kita sayang dg duit itu. Mereka itu pun tidak akan mengeluarkan nafas mereka, kecuali utk taat kepada Allah, ini sama perbandingannya, takut akan membuang waktu mereka kecuali utk taat kpd Allah, mereka engken pamalar kikir dg waktu n umur mereka, takut umur tu tabuang sia2, kalo kadada kembali manfaat kepada dirinya, mereka kada handak memberikan waktu utk hal yg tidak manfaat , jadi waktu mereka itu selalu ibadah kpd Allah. Seperti sahabat nabi itu contoh orang2 yg pamalar dg waktunya bila anggaran kd jadi pahala kd mereka berikan waktunya.
°Berkata Abu Ali tidaklah aku mengunyah roti sudah 40 tahun kd makan roti, karena roti tu perlu dikunyah hanyar bisa ditelan, aku hanya mehirup bubur dan aku kembali berzikir kpd Allah dan aku sudah menghitung antara makan mengunyah dg langsung menelan itu dpt keuntungan 60x bertasbih. Kan bubur tu hirup aja langsung, mun mamakan roti kan memerlukan waktu tuh, antara makan bakunyah lawan bataguk itu untung nang bataguk karena kada banyak waktu tabuang.
°Sayidina Ali pun demikian setiap kali sayidah fatimah ra bemasak, jer sidin bamasak tu jangan karas, lamah lamah,lambik lambik, kena aku banyak waktu mun nang karas tu mamakan, mun lambik tu lakas tuntung, kembali pulang bezikir kepada Allah
°Sesuatu yg berhasil dr umur kau dlm taat kpd Allah tidak bernilai baginya pd dunia dan isinya. Kalo kita bisa gunakan waktu utk taat kepada Allah, kd kawa dinilai dg dunia dan isinya. Karena mahalnya Allah membeli waktu itu, Allah menukari waktu taat kita itu kada kawa ternilai dg dunia. karena sesaat berzikir itu ia akan dapat kerajaan yg besar kenikmatan yg kekal disurganya Allah, sesaat zikir itu kd kawa dinilai dg dunia
°Contoh nya rasul bersabda Allah memberikan kepada kalian sholat yg mna sholat itu dibayar dg nilai lebih dr dunia dan isinya, sholat itu adalah witir. Witir tu serakaat gen witir dah paling lawas 3 menit, serakaat tu dibayar Allah lebih baik dr dunia n isinya, beberapa menit ja taatnya, jadi waktu kita yg banyak tebuang tu, kdd artinya, jaka kita gunakan bicara ilmu bicara hadis quran fikih, walaupun semalaman, bagus haja, mun utk hal yg kd karuan tu sayangnya.
°Rasul bersbda 2 rakaat sunat subuh diberi Allah ganjaran lebih baik dr dunia dan isinya, sunat subuh tu paling 3 menit tuntung. Ganjaran nya lebih dr dunia n isinya
°Hadis nabi barang siapa yg membaca surah dukhan malam jumat atau siangnya Allah akan membangunkan ia rumah didalam surga. Surat dukhan itu munnya lancar 5menit tuntung. Dapat sabuah rumah kita. Disurga lagi andaknya, kalau setahun 50 malam jumat batamuan, 50 buah rumah dlm surga, kalo kita baumur 40thn maka 40x50 dapat 2000 buah rumah disurga, uma banyaknya 2rb buah, kada banyak itu karena kita selamanya disitu, kd akan pindah dan kd mati lagi, jaka bakalan mati, mau ai kebanyakan rumah, ini kan kd bamatian lagi, Hari ini rumah sini, esok rumah sana, mun 2rb buah 2rb hari ae palingan
°Surga yg diberi Allah kpd org yg terakhir masuk surga, surga palong rendah luasnya 10x lipat dunia ini ganalnya, kaplingannya, luasnya, Allah berfirman Ia akan memberi surga kpd yg paling terakhir itu 10x lipat dunia, kalao org nang tadahulu maginnya ai ganal lagi, org ini sudah pandudian, nang berapa tahun dulu dlm neraka, karena inya masih ada iman, diangkat, masuk surga, nang lain sudah habisan masuk kesurga, inya seikung aja tetinggal lagi, pehirangnya,dimandii disungai hanyar beubah, masuk kesurga, dikiranya surga habis dah dibagi2 org. Jer tuhan blm habis lagi, gasan ikam ada 10x lipat dunia, apalagi gasan org2 yg tdahulu itu
°Bila waktu kita dlm dunia ne kita pakai utk taat kpd Allah itu tidak ada ternilai dg dunia apalagi kita sampai sejam duduk bzikir maginnya ai
°Dan Allah dg anugrah dan kemurahan dan rahmatnya memberikan waktu ibadah tu bukan hanya waktu beibadah, tapi turun mulai rumah sudah dihitung ibadah, misal kita pengajian memakan waktu 4jam dijalan, ditambah waktu zikir nya, mulai turun pd rumah smpai bulik karumah diitung pahala, asal niat tujuan bagus semata2 karena Alah, rasul besabda siapa yg keluar rumah dg tujuan nuntut ilmu maka ia fisabilillah dijalan Allah sampai ia kembali kerumahnya, misal dr rumah sampai bulik karumah itungannya 10 jam maka 10 jam itu dihitung ibadah, dimotor guring kd tahu kisahnya tatap ditulis ibadah karena niat mulai rumah utk ibadah. Ini kena waktu yg akan kita banggakan diakhirat, kalo ada yg kosong kita menyesal, jaka dulu dzikir.
°Itulah sebabnya para aulia Allah sahabt nabi para ulama mereka sayang dg waktunya terbuang sia2 tanpa menghasilkan pahala dan keridhaan Allah
Selanjutnya hikmah 210
Comments
0 Comments

No comments:

Translate

Artikel Terbaru

Surat Edaran Penggunaan Raport Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2020/2021

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته بسم الله و الحمد لله اللهم صلى على سيدنا محمد و على أله  و صحبه أجمعين Memasuki masa-masa akhir semester g...

Powered by BeGeEm - Designed Template By HANAPI