Breaking News

19 Mei 2022

Khutbah Jumat: Semangat Jalankan Kewajiban, Jauhi Larangan


السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
بسم الله و الحمد لله
اللهم صلى و سلم على سيدنا محمد و على أله
 و صحبه أجمعين

Salam Sahabat Hanapi Bani.

Khutbah Jumat ini menegaskan bahwa Ketaatan dalam melakukan semua kewajiban adalah salah satu momentum untuk mendekatkan diri kepada Allah ‘azza wa jalla. Dengannya, umat Islam bisa mendapatkan anugerah secara khusus yang tidak bisa didapatkan oleh yang lainnya. Begitu juga dengan maksiat, orang yang melakukan perbuatan hina ini akan jauh dan semakin jauh dari-Nya.

Teks khutbah Jumat berikut ini berjudul "Khutbah Jumat: Semangat Jalankan Kewajiban, Jauhi Larangan". Untuk mencetak naskah khutbah Jumat ini, silakan klik ikon download berwarna merah di bawah artikel ini .
Semoga bermanfaat! 

Khutbah I


اَلْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ نَوَّرَ قُلُوْبَ أَوْلِيَائِهِ بِأَنْوَارِ الْوِفَاقِ، وَرَفَعَ قَدْرَ أَصْفِيَائِهِ فِيْ الْأَفَاقِ، وَطَيَّبَ أَسْرَارَ الْقَاصِدِيْنَ بِطِيْبِ ثَنَائِهِ فِيْ الدِّيْنِ وَفَاقَ، وَسَقَى أَرْبَابَ مُعَامَلَاتِهِ مِنْ لَذِيْذِ مُنَاجَتِهِ شَرَابًا عَذْبَ الْمَذَاقِ، فَأَقْبَلُوْا لِطَلَبِ مَرَاضِيْهِ عَلَى أَقْدَامِ السَّبَاقِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْبَرَرَةِ السَّبَاقِ، صَلَاةً وَسَلَامًا اِلَى يَوْمِ التَّلَاقِ. أَشْهَدُ أَنْ لَااِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةً صَفَا مَوْرِدُهَا وَرَاقَ، نَرْجُوْ بِهَا النَّجَاَةَ مِنْ نَارٍ شَدِيْدَةِ الْاَحْرَاقِ، وَأَنْ يَهُوْنَ بِهَا عَلَيْنَا كُرْبُ السِّيَاقِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَشْرَفَ الْخَلْقِ عَلَى الْاِطْلَاقِ، اَلَّذِيْ أُسْرِيَ بِهِ عَلَى الْبَرَاقِ، حَتَّى جَاوَزَ السَّبْعَ الطِّبَاقِ


أَمَّا بَعْدُ، أَيُّهَا الْاِخْوَانُ أُوْصِيْكُمْ وَاِيَايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ، بِامْتِثَالِ أَوَامِرِهِ وَاجْتِنَابِ نَوَاهِيْهِ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيداً (70) يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزاً عَظِيماً (71)


Ma’asyiral Muslimin rahimakumullah,
Sebagai umat Islam, sudah seharusnya kita menjalankan semua kewajiban-kewajiban yang telah Allah tetapkan, serta menjauhi semua larangan-larangan-Nya. Mengerjakan semua kewajiban menunjukkan bahwa kita adalah umat Islam yang taat dan patuh atas semua perintah, sebagaimana melakukan maksiat adalah bentuk tidak patuh dan pembangkangan terhadap larangan-Nya.


Oleh karena itu, mari kita tingkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah ‘azza wa jalla, dengan menjalankan semua kewajiban-kewajiban yang diperintah oleh-Nya dan menjauhi semua larangan-larangan-Nya. Serta meningkatkan kuantitas dan kualitas ibadah-ibadah sunnah dan kebajikan lainnya untuk menambah nilai pahala selama hidup di dunia.


Para jamaah Jumat yang dirahmati Allah,
Melakukan ketaatan dengan memperbanyak beribadah merupakan salah satu upaya mempertahankan keimanan dalam diri kita. Sebab, tiada cara yang lebih tepat untuk memperkuat iman selain dekat kepada Allah. Selain iman yang kuat, kita akan menjadi hamba yang bertakwa kepada-Nya. Dengan bertakwa, kita bisa menjadi hamba yang mulia di sisi-Nya, sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an:


إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ


Artinya: “Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti.” (QS Al-Hujurat [49]: 13).


Imam Fakhruddin ar-Razi dalam kitab Tafsir Mafatihul Ghaib, juz 23 halaman 227 menjelaskan bahwa untuk meraih derajat paling mulia di sisi Allah, terlebih dahulu harus bisa bertakwa kepada Allah swt. Untuk meraih predikat takwa kepada-Nya, terlebih dahulu kita harus melakukan semua kewajiban yang Dia perintahkan dan menjauhi semua larangan-larangan-Nya. Dengan demikian, ia akan meraih kemuliaan di sisi Allah dengan ketakwaannya.


Selain itu, sudah seharusnya bagi umat Islam untuk bertakwa kepada Allah dalam keadaan apapun, sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi Muhammad saw, yaitu:


اِتَّقِ اللهَ حَيْثُ مَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ


Artinya: “Bertakwalah kamu kepada Allah di mana pun engkau berada, dan ikutilah perbuatan buruk dengan perbuatan baik, niscaya perbuatan baik itu akan menghapusnya, dan bergaullah dengan manusia menggunakan akhlak yang baik.” (HR Muadz bin Jabal).


Jamaah Jumat yang dirahmati oleh Allah,
Takwa menjadi salah satu jalan untuk bisa menjadi ahli surga. Bahkan, dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa mayoritas penduduk surga adalah orang-orang yang bertakwa kepada Allah. Rasulullah bersabda:


سُئِلَ رَسُوْلُ اللهِ عَنْ أَكْثَرِ مَا يُدْخِلُ النَّاسَ اَلْجَنَّةَ؟ قَالَ: تَقْوَى اللهِ وَحُسْنُ الْخُلُقِ


Artinya: “Rasulullah pernah ditanya perihal sesuatu yang paling banyak menyebabkan manusia masuk surga. Rasulullah menjawab, ‘Takwa kepada Allah dan akhlak yang baik.’” (HR Abu Hurairah).


Ma’asyiral Muslimin hafidzakumullah,
Selain semangat dalam melakukan ketaatan, umat Islam juga dituntut untuk meninggalkan semua larangan-larangan-Nya, tidak melakukan kemaksiatan, dan semua pekerjaan-pekerjaan yang berpotensi menimbulkan dosa dan bisa mengundang kemurkaan-Nya. Sebab, kita tidak tahu di maksiat yang mana Allah akan murka serta dalam ibadah yang mana Allah akan ridha. sebagaimana perkataan Sayyid Ali Zainal Abidin dalam kitab al-Fushulul Ilmiah wa Ushulul Hikamiyah, yaitu:


اِنَّ اللهَ أَخْفَى رِضَاهُ فِيْ طَاعَتِهِ، وأَخْفَى سُخْطَهُ فِيْ مَعْصِيَتِهِ، وأَخْفَى أَوْلِيَاءَهُ فِيْ عِبَادِهِ


Artinya: “Sungguh Allah telah merahasiakan ridha-Nya dalam ketaatan (yang dilakukan hamba)-Nya, merahasiakan kemurkaan-Nya dalam maksiat-maksiat (kepada)-Nya, dan merahasiakan kekasih-kekasih-Nya di antara hamba-hamba-Nya.


Maksudnya, Allah telah merahasiakan ridha-Nya dalam ketaatan yang dilakukan umat Islam, agar mereka tidak meremehkan ketaatan seperti apa pun. Sebab, sekalipun ketaatan itu biasa dalam pandangan manusia, bisa jadi luar biasa di sisi Allah. Begitu juga Allah merahasiakan kemurkaan-Nya atas maksiat yang dilakukan hamba-Nya, agar manusia tidak dengan mudah melakukan maksiat tersebut. Dengannya, mereka akan takut melakukan maksiat karena tidak akan tahu dengan maksiat manakah ia akan disiksa.


Hadirin jamaah Jumat yang dimuliakan oleh Allah,
Oleh karenanya, mari kita tingkatkan lagi ibadah-ibadah kepada Allah ‘azza wa jalla, dengan mengerjakan semua kewajiban, meningkatkan ibadah sunnah, konsisten dalam melakukan kebajikan terhadap sesama. Dengan harapan, semoga semua ibadah yang kita lakukan bisa menjadi penyebab untuk meraih rida-Nya, serta bisa menjadi hamba yang bertakwa kepada-Nya. Memiliki keimanan yang kuat, serta keyakinan yang tidak goyah kepada-Nya.


Tidak hanya itu, mari kita tinggalkan semua kemaksiatan, mulai dari melakukan larangan-larangan, berbuat keji kepada sesama, dan hal-hal yang menjadi penyebab murka-Nya. Sebab, orang yang biasa melakukan perbuatan dosa, akan dengan gampang pula dimurkai oleh-Nya, sehingga ia akan sangat jauh dari ridha Allah swt.


Hadirin jamaah Jumat yang dimuliakan oleh Allah,

Demikian khutbah singkat pada kesempatan kali ini. Semoga bermanfaat dan membawa berkah bagi kita semua, serta bisa menjadi penyebab untuk meningkatkan ibadah, ketakwaan, keimanan, dan menjauhi segala larangan. Amin


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ هَذَا الْيَوْمِ الْكَرِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَاِيَاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ وَالصَّدَقَةِ وَتِلَاوَةِ الْقُرْاَنِ وَجَمِيْعِ الطَّاعَاتِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ جَمِيْعَ أَعْمَالِنَا إِنَّهُ هُوَ الْحَكِيْمُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، اِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ


Khutbah II


اَلْحَمْدُ لِلهِ حَمْدًا كَمَا أَمَرَ. أَشْهَدُ أَنْ لَااِلَهَ اِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، اِلَهٌ لَمْ يَزَلْ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ وَكِيْلًا. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَحَبِيْبُهُ وَخَلِيْلُهُ، أَكْرَمِ الْأَوَّلِيْنَ وَالْأَخِرِيْنَ، اَلْمَبْعُوْثِ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ. اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ أَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ كَانَ لَهُمْ مِنَ التَّابِعِيْنَ، صَلَاةً دَائِمَةً بِدَوَامِ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضِيْنَ.


أَمَّا بَعْدُ: فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَذَرُوْا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ. وَحَافِظُوْا عَلَى الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ وَالصَّوْمِ وَجَمِيْعِ الْمَأْمُوْرَاتِ وَالْوَاجِبَاتِ. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ بِنَفْسِهِ. وَثَنَى بِمَلَائِكَةِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ. اللهم اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وِالْأَمْوَاتِ. اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَةً، اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ


عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُكُمْ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِ ذِيْ الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرُكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


Download 
Khutbah Jumat: Semangat Jalankan Kewajiban, Jauhi Larangan




Untuk mengunduh file teks khotbah Jum'at diatas silakan klik dibawah ini;



Demikian artikel mengenai "Khutbah Jumat: Semangat Jalankan Kewajiban, Jauhi Larangan", semoga ada manfa'atnya.

atau gabung Group kami;

Youtube ;(Klik DISINI)
WA 1 ; (Klik DISINI)
WA 2 ; (Klik DISINI)
WA 3 ; (Klik DISINI)
WA 4 ; (Klik DISINI)

WA 5 ; (Klik DISINI)
WA 6 ; (Klik DISINI)
WA 7 ; (Klik DISINI)
WA 8 ; (Klik DISINI)
WA 9 ; (Klik DISINI)
WA 10 ; (Klik DISINI)
WA 11 ; (Klik DISINI)
WA 12 ; (Klik DISINI)
WA 13 ; (Klik DISINI)
Telegram ; (Klik DISINI)
Bip ; (Klik DISINI)
Halaman FB 
(Klik DISINI)

و صلى  الله على سيدنا محمد و على أله
 و صحبه أجمعين
ثم السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Protected by Copyscape  

Comments
0 Comments

Tidak ada komentar:

Translate

Artikel Terbaru

Juknis Pelaksanaan Seleksi Calon PPPK Guru Pada Instansi Daerah Tahun 2022

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته بسم الله و الحمد لله اللهم صلى و سلم على سيدنا محمد و على أله  و صحبه أجمعين Salam Sahabat  Hanap...

Powered by BeGeEm - Designed Template By HANAPI