Breaking News

25 December 2020

Pedang Salahuddin Al-Ayyubi , Pedang Legendaris Tertajam dan Paling Kuat di Dunia, Konon dapat Belah Ringan Sapu Tangan Sutra yang Mengapung di Udara


السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
بسم الله و الحمد لله
اللهم صلى على سيدنا محمد و على أله
 و صحبه أجمعين

Selain pedang Zulfikar milik Ali bin Abi Thalib, pedang favorit Salahuddin Al-Ayyubi adalah warisan peninggalan penting umat Islam.

Jika mendengar kata pedang, kita akan segera menyebut pedang besar Excalibur dari Arthur atau katana dari Jepang sebagai yang paling unggul atau terkuat.

Tidak mengherankan, karena gelombang film Hollywood atau serial TV yang sering kita tonton selalu menampilkan pedang-pedang terkenal.

Namun, menurut sebuah penelitian yang dipelopori oleh Peter Paufler dan rekan-rekannya dari sebuah universitas Jerman, terungkap bahwa katana atau pedang besar bukanlah yang paling kuat.

Berdasarkan ilmu metalurgi yang diteliti secara mendalam, mereka menyimpulkan bahwa pedang yang paling kuat dengan ketajaman yang menakjubkan adalah pedang Damaskus.


Pedang Damaskus menjadi terkenal ketika digunakan oleh Salahuddin Al-Ayyubi, seorang pemimpin Muslim, dengan pasukannya dalam menghadapi serangan tentara Richard the Lion Heart selama Perang Salib Ketiga.

Bahkan, helm dan baju besi baju besi Salahuddin menggunakan baja yang sama seperti yang digunakan untuk membuat pedangnya.

Mengungkapkan kehebatan pedang Damaskus.

Dikatakan bahwa sapu tangan sutra yang mengapung di udara dapat terbelah ringan oleh pedang ini.

Bahkan, benda keras dan padat seperti batu dapat dibelah dua tanpa membuat pedang menjadi tumpul setelahnya.

Tidak hanya ketajamannya yang tak tertandingi, pedang ini juga memiliki keajaiban dalam hal fleksibilitas.

Ia sangat ringan dan sangat kuat sekaligus.

Di masa lalu, pedang ini memiliki karakter dengan bentuk yang melengkung, semakin runcing ke ujungnya.

Pola tersebut terbentuk bukan hasil dari teknik tertentu, tetapi itu terjadi secara alami.

Bahan utama dalam membuat pedang ini adalah baja wootz.

Namun, karena pertempuran antara pejuang Muslim dan tentara Kristen, orang-orang mulai menyebut baja itu sebagai baja Damaskus, diambil dari nama ibu kota Suriah.

Padahal, baja ini merupakan pasokan dari India.

Pedang Damaskus asli memiliki pola air yang mengalir.

Menurut ilmuwan Jerman, baja wootz pada waktu itu memiliki Carbon Nano Tubes (CNT).

Dengan partikel CNT ini, pedang baja Damaskus menjadi lebih kuat hingga puluhan kali lipat dari baja biasa.

Namun, rahasia utama pedang ini terletak pada teknik pembuatannya.

Tingkat ketelitian dalam penempaan pedang ini diduga telah berhasil menghasilkan CNT dalam struktur mikro baja.

Namun, sayangnya teknik otentik dalam menempa pedang ini secara bertahap menghilang sejak abad ke-18.

Hal ini disebabkan pasang surutnya pasokan baja wootz dari India.

Dan setidaknya menjadi sumber referensi tentang cara atau proses pembuatan pedang super tajam ini.

Pendekar pedang di era modern sekarang bahkan bersaing untuk mencoba menduplikasi pedang Damaskus.

Namun, pedang yang mereka hasilkan tidak pernah sama dengan pedang asli Damaskus dari Salahudin Al-Ayyubi atau tentaranya.

Bahan baku yang digunakan tidak lagi sama dengan baja Damaskus pada saat itu dan teknik aslinya jauh berbeda dari pengrajin pada waktu itu.

Minat miliki Replika Pedang Salahuddin Al-Ayyubi ini, yuk pesan dengan harga bersahabat.
WA; 085251693717.
Kami siap kirim keseluruh penjuru Nusantara.





Terimakasih atas kunjungannya, untuk dapatkan pemberitahuan langsung mengenai artikel terbaru di facebook silakan klik suka pada halaman kami HANAPI BANI

    ثم السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

    Protected by Copyscape
    Comments
    0 Comments

    No comments:

    Translate

    Artikel Terbaru

    Menag Harap Pesantren dan Tokoh Agama Diprioritaskan Vaksinasi Covid-19

    السلام عليكم و رحمة الله و بركاته بسم الله و الحمد لله اللهم صلى على سيدنا محمد و على أله  و صحبه أجمعين Jakarta --- Menteri Agama Yaqut Cho...

    Powered by BeGeEm - Designed Template By HANAPI