Breaking News

04 November 2019

Daftar Resmi 63 PTN/PTS Penyelenggara PPG Prajabatan Mandiri 2019 Beserta Jumlah Koutanya

www.hanapibani.com

Assalaamu'alaikum Sahabat www.hanapibani.com

Pendidikan Profesi Guru atau PPG Prajabatan jalur mandiri adalah sebuah program yang diselenggarakan oleh pemerintah untuk meningkatkan kualitas dan mutu guru-guru yang di indonesia melalui pembekalan pendidikan profesi guru. Program PPG di Indonesia sesuai amanah undang-undang baik UUGD maupun Undang-undang Nomor 12 tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi menganut model konsekutif atau berlapis. 

Pasal 17 (1) Undang-undang Pendidikan Tinggi menyatakan bahwa pendidikan profesi merupakan Pendidikan Tinggi setelah program sarjana yang menyiapkan mahasiswa dalam pekerjaan yang memerlukan persyaratan keahlian khusus. Program Studi PPG merupakan program pendidikan yang diselenggarakan untuk mempersiapkan lulusan S1 Kependidikan dan S1/D IV Non Kependidikan yang memiliki bakat dan minat menjadi guru agar menguasai kompetensi guru secara utuh sesuai dengan standar nasional pendidikan sehingga dapat memperoleh sertifikat pendidik profesional pada pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah. 

Program Studi PPG diharapkan dapat menjawab berbagai permasalahan pendidikan, seperti: 
(1) kekurangan jumlah guru(shortage) khususnya pada daerah-daerah terluar, terdepan, dan tertinggal, 
(2) distribusi tidak seimbang (unbalanced distribution), 
(3)kualifikasi di bawah standar (under qualification), 
(4) guru-guru yang kurang kompeten (low competence), serta 
(5) ketidaksesuaian antara kualifikasi pendidikan dengan bidang yang diampu (missmatched).

Pemerintah telah merilis 63 daftar perguruan tinggi negeri maupun swasta yang telah resmi ditunjuk untuk menyelenggarakan program PPG Maniri tahun 2019. Berdasarkan Surat Dirjen Belmawa Kemenristekdiki Nomor: B/907/B2.2/PB.05/2019 tentang Penetapan Penyelenggaraan PPG dan Nomor 231/B/HK/2019 tentang Kuota Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru. 

Inilah 63 PTN/PTS Yang Akan Menyelenggarakan PPG Mandiri Tahun 2019:

1. Universitas Pakuan (100 peserta)
2. Universitas Pendidikan Indonesia (650 peserta)
3. Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (250 peserta)
4. Universitas Negeri Jakarta (400 peserta)
5. Universitas Widya Mandala Surabaya (150 peserta)
6. Universitas Muhammadiyah Purwokerto (125 peserta)
7. Universitas Muhammadiyah Surakarta (200 peserta)
8. Universitas Sebelas Maret (350 peserta)
9. Universitas Veteran Bangun Nusantara (125 peserta)
10. Universitas PGRI Semarang (125 peserta)
11. Universitas Ahmad Dahlan (175 peserta)
12. Universitas Negeri Yogyakarta (675 peserta)
13. Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa (100 peserta)
14. Universitas Muhammadiyah Malang (225 peserta)
15. Universitas NU Surabaya (75 peserta)
16. Universitas Kanjuruhan Malang (50 peserta)
17. Universitas Negeri Surabaya (350 peserta)
18. Universitas Negeri Malang (650 peserta)
19. Universitas Jember (250 peserta)
20. Universitas Tanjungpura (275 peserta)

21. Universitas Negeri Manado (125 peserta)
22. Universitas Negeri Medan (425 peserta)
23. Universitas Palangka Raya (200 peserta)
24. Universitas Mulawarman (275 peserta)
25. Universitas Tadulako (150 peserta)
26. Universitas Khairun (125 peserta)
27. Universitas Pendidikan Ganesha (550 peserta)
28. Universitas Negeri Makassar (475 peserta)
29. Universitas Lampung (375 peserta)
30. Universitas Sriwijaya (175 peserta)
31. Universitas Bengkulu (175 peserta)
32. Universitas Negeri Padang (675 peserta)
33. Universitas Lambung Mangkurat (125 peserta)
34. Universitas Nusa Cendana (125 peserta)
35. Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (125 peserta)
36. Universitas Pattimura (275 peserta)
37. Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (75 peserta)
38. Universitas PGRI Madiun (125 peserta)
39. Universitas Negeri Gorontalo (100 peserta)
40. Universitas Cenderawasih (75 peserta)

41. Universitas Katolik Atmajaya (75 peserta)
42. Universitas Muhammadiyah Jember (50 peserta)
43. Universitas Wijaya Kusuma Surabaya (75 peserta)
44. Universitas Halu Oleo (150 peserta)
45. Universitas Negeri Semarang (300 peserta)
46. Universitas Syah Kuala (125 peserta)
47. Universitas PGRI Adi Buana (100 peserta)
48. Universitas Muhammadiyah Kota Mataram (100 peserta)
49. Universitas Widya Dharma Klaten (100 peserta)
50. Universitas Pancasakti Tegal (100 peserta)
51. Universitas Mataram (125 peserta)
52. Universitas Riau (150 peserta)
53. Universitas Sanata Dharma (150 peserta)
54. Universitas Hamzanwadi (75 peserta)
55. Universitas Muhammadiyah Metro Lampung (50 peserta)
56. Universitas Kristen Satya Wacana (125 peserta)
57. Universitas Swadaya Gunungjati (50 peserta)
58. Universitas PGRI Palembang (50 peserta)
59. Universitas Papua (50 peserta)
60. Universitas Muhammadiyah Pare-pare (50 peserta)
61. Universitas Muhammadiyah Gresik (50 peserta)
62. Universitas Pasundan (50 peserta)
63. Universitas Muhammadiyah Makassar (50 peserta)


Berapa Biaya PPG Prajabatan Jalur Mandiri ?

Penyelenggaraan PPG Secara Mandiri ini diharapkan bisa memperbanya guru-guru yang memiliki kompetensi profesional sesuai dengan bidang yang diampu. Biaya Pelaksanaan PPG Mandiri ini sepenuhnya dibebankan/ditanggung oleh peserta. Sementara itu Besaran Biaya PPG Mandiri tahun 2019 adalah mulai 8 Juta sampai 9.5 Juta per semester.

Selain untuk meningkatkan kualitas kompetensi dan profesionalitas para guru, program PPG Prajabatan Jalur Mandiri 2019 juga bertujuan untuk membantu meningkatkan kesejahteraan guru yang  mana bagi guru yang telah mengikuti program PPG dan telah memiliki sertifikat pendidik berhak untuk menerima tunjangan profesi sebesar Rp 1.500.000 perbulan. 

Hal tersebut setidaknya bisa memberikan angin segar bagi para guru honorer / non PNS mengingat gaji para guru honorer sangatlah jauh dibawah standar. Bayangkan saja guru honorer perbulan rata-rata hanya digaji 300.000 kalah jauh dengan para pekerja buruh pabrik. Padahal semua orang tau bahwa guru adalah pahlawan bangsa yang senantiasa mengawal dan mendidik generasi penerus bangsa ini untuk bisa menjadi manusia yang benar-benar siap membangun bangsa ini. PPG Mandiri ini diharapkan benar-benar dimanfaatkan oleh para guru dinegeri ini setidaknya untuk bisa memperoleh title guru profesional.

Semoga bangsa ini bisa tak pernah melupakan jasa para guru, Guru Honorer Pahlawan Sejati Tanpa Tanda Jasa.
Comments
0 Comments

No comments:

Translate

Artikel Terbaru

Pendaftaran CPNS 2019 Tinggal Sebentar, Ini Formasi yang Sepi Pendaftar, Apa Saja?

Pendaftaran calon pegawai negeri sipil (CPNS) 2019 telah diserbu oleh ribuan pendaftar. Pembukaan pendaftaran CPNS 2019 telah ditung...

Powered by BeGeEm - Designed Template By HANAPI